Sejarah dan Biografi Lengkap Ibnu Sina Kedokteran Islam Modern - Ruqyah di Cirebon

24 Nov 2021

Sejarah dan Biografi Lengkap Ibnu Sina Kedokteran Islam Modern

    Sejarah dan Biografi Lengkap Ibnu Sina Kedokteran Islam Modern

    Sejarah dan Biografi Lengkap Ibnu Sina Kedokteran Islam Modern - Ibnu Sina, juga memiliki nama lain sebagai Abu Ali Sina, Pur Sina, dan juga sering dikenal di barat sebagai Avicenna yang dianggap sebagai salah satu dokter, astronom, pemikir, dan penulis terpenting dari Zaman Keemasan Islam dan bapak Kedokteran Islam Modern. Avicenna juga disebut sebagai "filsuf paling berpengaruh di era pra-modern".

    Dia adalah seorang filsuf bergerak yang dipengaruhi oleh filsafat Aristoteles. Dari 450 karya yang diyakini telah ditulis, sekitar 240 telah bertahan hingga saat ini, 150 di antaranya tentang filsafat dan 40 tentang kedokteran. Sejarah Ibnu Sina yang dilihat dari karyanya yang paling terkenal adalah The Book of Healing, sebuah ensiklopedia filosofis dan ilmiah, dan The Canon of Medicine, sebuah ensiklopedia medis.

    Selain mencakup tulisan-tulisan tentang filsafat dan kedokteran, ada juga tentang astronomi, alkimia, geografi dan geologi, psikologi, teologi Islam, logika, matematika, fisika, dan puisi. Avicenna adalah korupsi Latin dari patronim Arab ibn Sīnā, yang berarti "Anak Sina". Namun, Avicenna bukanlah putra melainkan cicit dari seorang pria bernama Sina.

    Nama resmi Arabnya adalah Abū Alī al-Ḥusayn ibn Abdillāh ibn al-Ḥasan ibn Alī ibn Sīnā. Ibnu Sina menciptakan kumpulan karya yang luas selama apa yang umumnya dikenal sebagai Zaman Keemasan Islam, di mana terjemahan teks Yunani-Romawi, Persia, dan India dipelajari secara ekstensif. Teks-teks Yunani-Romawi (Pertengahan dan Neo-Platonis, dan Aristotelian) yang diterjemahkan oleh sekolah Kindi dikomentari, disunting dan dikembangkan.

    Secara substansial oleh para intelektual Islam, yang juga dibangun di atas sistem matematika Persia dan India, astronomi, aljabar, trigonometri, dan kedokteran. Dinasti Samanid di bagian timur Persia, Khorasan Raya dan Asia Tengah serta dinasti Buyid di bagian barat Persia dan Irak memberikan suasana yang berkembang untuk pengembangan ilmiah dan budaya.

    Di bawah Samanids, Bukhara menyaingi Baghdad sebagai ibukota budaya dunia Islam. Di sana, studi Al-Qur'an dan Hadits berkembang pesat. Filsafat, Fiqh dan teologi (kalaam) dikembangkan lebih lanjut, terutama oleh Avicenna dan lawan-lawannya. Al-Razi dan Al-Farabi telah memberikan metodologi dan pengetahuan dalam kedokteran dan filsafat.

    Berbagai teks menunjukkan bahwa ia memperdebatkan poin-poin filosofis dengan para ulama terbesar saat itu. Aruzi Samarqandi menjelaskan bagaimana sebelum Avicenna meninggalkan Khwarezm dia telah bertemu dengan Al-Biruni (ilmuwan dan astronom terkenal), Abu Nasr Iraq (seorang matematikawan terkenal), Abu Sahl Masihi dan Abu al-Khayr Khammar (seorang tabib hebat).

    BACA JUGA : SEJARAH RUQYAH DALAM ISLAM

    Masa Muda

    Ia lahir pada 980 Masehi di Afshana, di sebuah desa dekat Bukhara. Ibunya, Sitara, berasal dari Bukhara; Menurut sebagian besar ulama, sebagian besar keluarga Ibnu Sina adalah Sunni, sedangkan ayahnya Abdullah adalah seorang ulama dihormati yang pindah dari Balkh ke Ismailisme. Itu adalah kota penting Kekaisaran Samanid, di tempat yang sekarang disebut Provinsi Balkh, Afghanistan.

    Setelah lima tahun, adik laki-lakinya, Mahmoud, lahir. Avicenna pertama kali mulai belajar Al-Qur'an dan sastra sedemikian rupa sehingga ketika dia berusia sepuluh tahun dia pada dasarnya telah mempelajari semuanya. Menurut Biografi Ibnu Sina telah menghafal seluruh Quran pada usia 10 tahun. Dia belajar aritmatika India dari seorang penjual sayur India.

    Mahmoud Massahi dan dia mulai belajar lebih banyak dari seorang sarjana pengembara yang mencari nafkah dengan menyembuhkan orang sakit dan mengajar anak-anak muda. . Dia juga belajar Fiqh (yurisprudensi Islam) di bawah ulama Hanafi Sunni Ismail al-Zahid. Avicenna diajari beberapa buku filsafat. Selama satu setengah tahun berikutnya, ia belajar filsafat, di mana ia menghadapi rintangan yang lebih besar.

    Pada saat-saat kebingungan seperti itu, dia akan meninggalkan buku-bukunya, melakukan wudhu yang diperlukan, kemudian pergi ke masjid, dan melanjutkan sholat sampai cahaya menerangi kesulitannya. Empat puluh kali, konon, dia membaca Metafisika Aristoteles, sampai kata-kata itu tercetak di ingatannya. Tetapi artinya sangat tidak jelas baginya sampai dia membeli sebuah komentar singkat oleh al-Farabi.

    Dia beralih ke kedokteran pada usia 16, dan tidak hanya belajar teori medis, tetapi juga dengan kehadiran serampangan orang sakit, menurut catatannya sendiri, menemukan metode pengobatan baru. Remaja mencapai status penuh sebagai dokter yang memenuhi syarat pada usia 18, dan menemukan bahwa "Kedokteran bukanlah ilmu yang sulit dan berduri, seperti matematika dan metafisika."

    Agama

    Sejumlah teori telah diajukan mengenai mazhab Avicenna. Sejarawan abad pertengahan ahīr al-dīn al-Bayhaqī menganggap Avicenna sebagai pengikut Brothers of Purity. Di sisi lain, Dimitri Gutas bersama Aisha Khan dan Jules J. Janssens menunjukkan bahwa Avicenna adalah seorang Hanafi Sunni. Avicenna mempelajari hukum Hanafi, banyak dari guru terkenalnya adalah ahli hukum Hanafi, dan dia bertugas di bawah pengadilan Hanafi dari Ali bin Mamun.

    Avicenna mengatakan pada usia dini bahwa dia tetap "tidak yakin" dengan upaya misionaris Ismaili untuk mengubahnya. Namun, menurut Seyyed Hossein Nasr, salah satu ahli hukum abad ke-14 Nurullah Shushtari menyatakan bahwa ia kemungkinan besar adalah Dua Belas Syiah.

    Masa Dewasa

    Sebuah gambar Avicenna digambarkan dalam Daqa'iq al-Haqa'iq oleh Nasir ad-Din Rammal pada abad ke-14 Masehi. Penunjukan pertama Avicenna yaitu sebagai dokter untuk emir, dan Nuh II yang berutang kepadanya atas kesembuhan dari penyakit berbahaya. Hadiah utama Ibn Sina untuk layanan ini adalah akses ke perpustakaan kerajaan Samaniyah, pelindung beasiswa dan cendekiawan terkenal.

    Ketika perpustakaan dihancurkan oleh api tidak lama kemudian, musuh-musuh Ibnu Sina menuduhnya membakarnya, untuk menyembunyikan sumber-sumber ilmunya selamanya. Sementara itu, ia membantu ayahnya dalam pekerjaan keuangannya, tetapi masih memiliki waktu untuk menulis beberapa karya pertamanya. Pada usia 22 tahun, Avicenna kehilangan ayahnya.

    Dinasti Samanid berakhir pada bulan Desember 1004. Ia menolak tawaran Mahmud tentang Ghazni dan melanjutkan perjalanan ke barat menuju Urgench di Turkmenistan modern, yang dianggap sebagai teman para sarjana, tampaknya telah membayar gaji bulanan yang kecil. Namun, gajinya kecil, jadi Ibn Sina mengembara melalui distrik Nishapur dan Merv ke perbatasan Khorasan, mencari celah untuk bakatnya.

    Qabus, penguasa Tabaristan yang murah hati, yang juga seorang penyair dan cendekiawan, dengan siapa Ibnu Sina mengharapkan suaka, pada sekitar tanggal itu (1012) mati kelaparan oleh pasukannya yang memberontak. Avicenna sendiri saat ini sedang terserang penyakit parah. Beberapa risalahnya ditulis untuk pelindung ini; dan dimulainya Canon of Medicine-nya juga berasal dari masa tinggalnya di Hyrcania.

    Avicenna kemudian menetap di Rey, di sekitar Teheran modern, kota asal Rhazes; di mana Majd Addaula, putra amir Buwayhid terakhir, adalah penguasa nominal di bawah perwalian ibunya (Seyyedeh Khatun). Perseteruan terus-menerus yang berkecamuk antara bupati dan putra keduanya, Syams al-Daula, bagaimanapun, memaksa ulama untuk keluar dari tempat itu.

    Setelah singgah sebentar di Qazvin, dia melewati selatan menuju Hamadn di mana Syams al-Daula, amir Buwayhid lainnya, telah menetapkan dirinya. Pada awalnya, Ibnu Sina melayani seorang wanita bangsawan; tetapi emir, mendengar kedatangannya, memanggilnya sebagai petugas medis, dan mengirimnya kembali dengan hadiah ke kediamannya.

    Ibnu Sina bahkan diangkat menjadi wazir. Emir memutuskan bahwa dia harus diusir dari negara itu. Ibnu Sina, bagaimanapun, tetap bersembunyi selama empat puluh hari di rumah syekh Ahmed Fadhel, sampai serangan penyakit baru mendorong emir untuk mengembalikannya ke jabatannya. Bahkan selama masa sulit ini, Ibnu Sina tetap tekun belajar dan mengajar.

    Sementara itu, dia menulis surat kepada Abu Ya'far, gubernur kota Isfahan yang ramai, menawarkan jasanya. Amir baru Hamadan, mendengar korespondensi dari surat yang ditulis kepada Abu Ya'far dan menemukan di mana Ibn Sina bersembunyi, memenjarakannya di sebuah benteng.

    Sementara itu perang berlanjut antara penguasa Isfahan dan Hamadn. Pada 1024 mantan menangkap Hamadan dan kota-kotanya, mengusir tentara bayaran Tajik. Ketika badai telah berlalu, Ibn Sina kembali dengan emir ke Hamadan, dan melanjutkan pekerjaan sastranya.

    Namun, kemudian, ditemani oleh saudaranya, seorang murid favorit, dan dua budak, Ibnu Sina melarikan diri dari kota dengan pakaian seorang petapa sufi. Nah itu saja mengenai sejarah dan biografi lengkap Ibnu Sina kedokteran islam modern yang dapat kami tulis pada artikel ini.

    © Copyright - Ruqyah di Cirebon