Perbedaan Antara Gangguan Jin dan Depresi yang Sering Tidak Disadari - Ruqyah di Cirebon

15 Jan 2021

Perbedaan Antara Gangguan Jin dan Depresi yang Sering Tidak Disadari

    Perbedaan Antara Gangguan Jin dan Depresi yang Sering Tidak Disadari

    Perbedaan Antara Gangguan Jin dan Depresi yang Sering Tidak Disadari - Seorang manusia memiliki akal pikiran serta perasaan yang bisa dirasakan oleh anggota tubuh. Hampir setiap aktivitas membutuhkan instruksi dari otak. Bahkan sebelum melakukannya Anda bisa memikirkannya terlebih dahulu sebelum bertindak. Hal ini sangat berpengaruh terhadap kehidupan setiap manusia.

    Disamping itu, adapula mereka yang berlebihan dalam menggunakan otak mereka. Artinya mereka sering terlalu memikirkan suatu hal sehingga berpengaruh terhadap keadaan dirinya. Banyak diantaranya yang kemudian merasa stres bahkan depresi. Tekanan dan masalah yang ada disekitarnya juga menjadi pengaruh paling besar.

    Tanpa bekal iman yang kuat maka seseorang bisa menjadi stres dan depresi. Hal tersebut bisa tergolong kedalam gangguan jiwa. Adapula jenis gangguan jiwa lainnya yang memiliki gejala atau ciri-ciri yang hampir sama dengan depresi berat. Gangguan Jin dan depresi pada dasarnya sama-sama menyerang jiwa seseorang.

    Terkadang beberapa orang sering mengabaikan keadaan seorang lainnya yang dianggap sebagai depresi biasa. Padahal bisa jadi gangguan tersebut merupakan gangguan jin yang bisa saja menghilangkan nyawa orang tersebut. Mereka akan menganggap hal tersebut sebagai gangguan biasa yang tidak akan terlalu besar pengaruhnya.

    Bahkan karena hal ini pulalah beberapa orang sering salah langkah dalam pengobatannya. Untuk itu, sebaiknya Anda bisa memahami dan mengetahui perbedaan dari gangguan jin dan depresi yang perbedaannya cukup tipis. Hal ini tentu diperlukan pengetahuan dan pengamatan yang baik untuk dapat membedakannya. 

    BACA JUGA : MANFAAT KURMA AJWA DAPAT MENANGKAL SIHIR

    Sebab, jangan sampai penanganannya salah hingga berakibat fatal terhadap orang yang mengalami gangguan. Agar tidak keliru Anda bisa membedakannya dengan menggunakan informasi berikut ini.

    Gejala Gangguan Jin Lebih Menyiksa Dirinya

    Seseorang yang mengalami gangguan jiwa biasanya mengalami gejala yang cenderung menyakiti diri sendiri. Seperti diketahui jin terutama jin kafir yang merasuki tubuh manusia biasanya akan menggangu diri dan kehidupan manusia tersebut. Gangguan jin dan depresi bisa dilihat dari bagaimana gangguan yang jelas menyiksa dan mendzolimi dirinya.

    Gangguan jin lebih banyak membuat seseorang merasa sakit pada bagian tubuh tertentu. Bahkan jika jin tersebut merupakan jin kafir kiriman dari orang lain maka tujuannya pasti akan menyakiti jiwa dan raga orang tersebut. Untuk itu, perhatikan apakah orang tersebut merasa sakit pada bagian tertentu atau tidak.

    Depresi Lebih Banyak Melakukan Perilaku yang Melindungi Diri dengan Berbagai Cara

    Orang yang merasa depresi akan lebih banyak melamun dan memikirkan situasi dan masalah yang sedang dialaminya. Gangguan jin juga sebenarnya memiliki gejala yang sama yakni melamun. Akan tetapi, depresi lebih cenderung hanya memikirkan dirinya sendiri akibat permasalahan yang terjadi.

    Misalnya pada beberapa kasus orang yang depresi sering mengakhiri hidupnya karena tidak ingin merasa sedih dan bingung dengan keadaan hidupnya. Adapula orang depresi yang sampai hati mencelakai bahkan membunuh orang lain agar dirinya merasa puas atau pikirannya tenang. Gangguan jin dan depresi sebenarnya bisa dibedakan karena orang dalam gangguan jin jarang sekali melakukan pembunuhan atau menyakiti orang disekitarnya.

    Gangguan jin lebih banyak membuat seseorang lebih sakit atau menjadi sakit dengan gejala yang tidak bisa diprediksi. Adapula yang bisa menjadi pemarah atau berubah sifat dari biasanya. Namun kasus seseorang yang menyakiti atau membunuh orang lain karena sedang dalam gangguan jin sangat jarang terjadi.

    Gangguan Jin Bereaksi Saat Ruqyah Syar'iyyah

    Ruqyah Syar'iyyah merupakan metode pengobatan yang sangat dianjurkan bagi gangguan jin. Adapula yang menggunakannya untuk jenis gangguan atau penyakit lain. Untuk membedakan kedua jenis gangguan ini Anda bisa melakukan proses Ruqyah Syar'iyyah ini untuk melihat langsung reaksinya.

    Antara gangguan jin dan depresi dapat terlihat dari bagaimana responnya saat melakukan metode pengobatan tersebut. Jika orang tersebut merespon dengan sangat kuat seperti merasa kepanasan, berteriak, marah, menangis atau mengeluarkan ekspresi yang aneh maka bisa jadi orang ini sedang diganggu jin pada tubuhnya.

    Namun jika ia tak merespon apapun dan biasa saja saat diruqyah maka bisa jadi orang tersebut mengalami depresi yang ditandai oleh gejala yang dialaminya. Adapula diantaranya orang depresi yang akan merasa lebih tenang saat diruqyah karena sifat manusiawi yang akan merasa nyaman mendengar ayat suci Al-Qur'an dalam proses Ruqyah.

    Dalam hal ini Anda juga harus teliti dan berhati-hati karena bisa jadi jin dalam tubuh orang tersebut mengakalinya atau berbohong dengan cara membuat orang ini tidak merespon apapun. Jin ini juga bisa saja mengelabuinya dengan memberikan respon lain yang diluar dugaan. Untuk membedakan gangguan jin dan depresi ini sebaiknya harus ditangani oleh ahli Ruqyah Syar'iyyah terpercaya.

    Gangguan Jin Mengantarkannya pada Hal Aneh

    Orang yang depresi biasanya hanya akan melakukan hal-hal yang masih bisa ditafsirkan atau dicerna oleh akal manusia normal. Misalnya jika ia sampai membunuh atau meyakiti dirinya sendiri bisa dipahami bahwa ia memang gangguan jiwa atau depresi sehingga hal ini mungkin saja terjadi.

    Akan tetapi, jika ia sedang dalam gangguan jin maka ia akan lebih banyak melakukan dan mengalami hal yang di luar nalar manusia. Misalnya mendengar suara yang tidak terdengar orang lain, melihat benda atau hal yang tidak diketahui orang biasa, dan masih banyak hal atau keanehan lainnya.

    Sebenarnya gangguan jin dan depresi sama-sama membuat orang ini menjadi bicara tak terarah bahkan bicara yang tidak pantas. Namun, orang yang depresi biasanya lebih banyak berbicara hal yang ia alami dengan nada atau cara bicara yang emosional. Orang yang diganggu jin bisa saja lebih emosional daripada depresi dan disertai perubahan cara bicara atau suara saat berbicara.

    Diagnosa Dokter

    Jika Anda ingin mengetahui apakah orang tersebut terkena depresi atau tidak biasanya Anda membutuhkan dokter kejiwaan atau psikiater. Anda bisa menyampaikan gejala dan memeriksakan langsung keadaan orang tersebut meskipun bisa jadi ia sudah terkena gangguan jin dengan gejala yang mirip dengan depresi.

    Jika dokter atau psikiater memberikan diagnosa depresi yang jelas dengan penjabaran yang masuk di akal maka hal ini bisa dibenarkan. Akan tetapi, jika dokter sulit mendiagnosa jenis penyakitnya maka bisa jadi hal ini merupakan gangguan jin. Untuk itu, untuk memastikan gangguan jiwa dan depresi Anda bisa menggunakan jasa psikiater.

    Sebenarnya informasi diatas hanya sedikit gambaran yang bisa Anda pahami mengenai kedua gangguan jiwa tersebut. Untuk lebih spesifiknya Anda bisa melakukan pengecekan langsung bersama ahli di bidang kejiwaan atau bersama ahli Ruqyah. Namun, untuk mengantisipasi hal besar terjadi beberapa hal diatas bisa menjadi acuan.

    Agar terhindar dari setiap jenis gangguan jiwa baik dari dalam diri berupa depresi maupun dari luar yaitu gangguan jin maka sebaiknya Anda selalu meningkatkan keimanan terhadap Alloh SWT. Gangguan jin dan depresi sebenarnya bisa dihindari jika Anda selalu membentengi diri dengan mengingat Alloh dan berserah diri kepada-Nya.

    © Copyright - Ruqyah di Cirebon