15 pintu-pintu Syetan Menyesatkan Manusia - Ruqyah di Cirebon

2 Mei 2021

15 pintu-pintu Syetan Menyesatkan Manusia

    15 pintu-pintu Syetan Menyesatkan Manusia

    15 pintu-pintu Syetan Menyesatkan Manusia yang patut Anda waspadai. Saudaraku sesama muslim, ketahuilah bahwa hati itu bagaikan benteng. Syetan sebagai musuh kita, selalu ingin masuk ke dalam hati dan menggoda dan merayu agar kita ikut pada bisikanya. Syetan selalu ingin memiliki dan mengendalikan hati kita. Tidak ada cara untuk melindungi benteng kecuali dengan penjagaan dengan pondasi iman yang kuat.

    Pintu hati tidak bisa dirawat kecuali diri kita sendiri dari Syetan Menyesatkan Manusia. Setan tidak bisa diusir keluar kecuali seseorang tahu bagaimana dia masuk. Cara iblis untuk masuk kedalam hati bisa dilihat dari sifat seorang hamba, dan ada banyak. Dalam artikel kali ini kami akan mengulas dan memberi tahu kepada Anda pintu-pintu yang merupakan celah terbesar yang dapat dimasuki oleh syetan. Berikut adalah pintu pintu yang dapat dimasuki syetan dengan mudah:

    Pintu pertama adalah celah yang mudah dilalui setan untuk masuk, yaitu sifat hasad atau keserakahan. Jika seseorang rakus akan sesuatu, maka keserakahan itu akan membutakan, tuli dan menggelapkan cahaya kebenaran sehingga orang tersebut tidak dapat lagi mengetahui masuknya setan. Begitu juga jika seseorang berkarakter Hassad, setan akan berpura-pura menjadi sesuatu yang baik, sehingga nafsu akan menyukainya meskipun itu adalah sesuatu yang salah.

    Pintu kedua juga merupakan celah terbesar menuju kemarahan. Anda tahu bahwa kemarahan merusak pikiran. Jika kecerdasannya lemah, saat ini pasukan iblis akan menyerang dan mereka akan mengejek manusia. Jika ini situasi kita, maka berlindunglah kepada Tuhan. Rasulullah (saw) berkata"Jika ada yang marah, cepat ucpkan: 'Udz billah (Aku berlindung kepada Allah), maka amarahnya akan dibungkam." (Silsila Ash Shohiha No. 1376. Syekh Al-Albani berkata bahwa hadits ini adalah Shohiha)

    Pintu ketiga Artinya,bagi mereka yang sangat suka mendekorasi ruang tamu, pakaian, semua furnitur yang ada. Orang seperti ini benar-benar akan rugi karena hidupnya dihabiskan hanya untuk tujuan tersebut.

    Pintu keempat adalah ketika seseorang terlalu gemuk karena suka makan banyak. Situasi ini akan memperkuat nafsu dan melemahkan ketaatan kepada Allah. Kerugiannya yang lain di akhirat, seperti dalam Hadits: شبعا فى الدنيا فإن أكثرهم أطولهم جوعا

    Faktanya, orang yang banyak makan di dunia akan sering kelaparan pada Hari Kebangkitan

    Pintu kelima adalah keserakahan dari pada yang lain. Jika seseorang memiliki sifat seperti ini, dia akan memuji orang tersebut meskipun orang tersebut tidak memiliki karakteristik pujiannya. Akhirnya, dia akan mencari muka di hadapannya, menolak untuk memerintahkan orang yang telah dipuji sebelumnya, dan menolak untuk melarangnya dari kejahatan.

    BACA JUGA: TIPS AGAR RUMAH TERHINDAR DARI GANGGUAN JIN

    Bagaimana Cara Syetan Menyesatkan Manusia?

    Pintu keenam kebiasaan selalu sibuk, tidak mau menyesal karena menganggapnya lambat. Meskipun ada hadits dari Anas, Rasulullah berkata“Kelambatan berasal dari Tuhan. Pada saat yang sama, itu datang dari iblis yang terburu-buru. (Hadits ini telah diriwayatkan oleh Abu Yala di Musnad-nya dan di Bayhaqi Sunan al-Khubro. Syekh al-Albani dari Al-Jami mengatakan bahwa hadits ini adalah Hasan)

    Pintu ketujuh sangat mencintai harta benda. Sifat-sifat seperti itu akan mencoba bagaimana mendapatkan harta dengan segala cara. Perilaku ini membuat seseorang menjadi tamak, takut akan kemiskinan, dan tidak mau melakukan kewajiban zakat harta atau mal.

    Pintu kedelapan di undang orang biasa ke acara (fanatisme agama) seperti di sekolah atau kelompok tertentu dan tidak melakukan apa pun selain mengajar di sekolah atau kelompok.

    Pintu kesembilan, mengajak orang yang lemah iman untuk memikirkan hakikat Allah yang sulit dipahami akal pikiran dan nalar mereka, sehingga mereka meragukan masalah akidah, masalah paling mendesak dari agama ini.

    Pintu kesepuluh selalu memiliki prasangka buruk terhadap sesama muslim lainnya. Jika seseorang selalu berprasangka buruk terhadap sesama, dia akan selalu menghinanya dan merasa lebih baik darinya. Seorang mukmin harus selalu mencari Udsur dari saudaranya. Berbeda dengan orang munafik yang selalu mencari hinaan orang lain.

    Pintu kesebelas Setan menggoda manusia sampai hari kebangkitan. Setan akan bangga membawa manusia ke jurang penghinaan. Untuk melakukan ini, manusia harus berjaga-jaga gerbang yang dilalui setan untuk merayu mereka.

    Menurut Ustad Dedi Natadiningrat, setan bukanlah hantu yang berkembang di masyarakat. Setan adalah tingkah laku dan ketidaktaatan kepada Tuhan, baik yang dilakukan oleh manusia maupun jin. "Jadi iblis bukanlah hantu," ucapnya.

    Setan akan menuntun orang ke jalan yang telah mereka buat. Ada banyak cara untuk mengirim dan menyesatkan. Untuk melawan tindakan Setan, manusia perlu menjaga iman yang dilalui setan untuk menyesatkan orang.

    Ustad Dedi Natadiningrat menjelaskan bahwa setan memiliki banyak pintu untuk menyesatkan manusia, yaitu: Ketidaktahuan dalam diri manusia dapat memudahkan Syetan mempengaruhi manusia untuk mengikuti jalannya. Syetan akan selalu menggoda orang agar tidak tidak taat kepada tuhannya. Karena Setan akan merasa kecewa saat manusia belajar dan berperang.

    Pintu duabelas Kemarahan saat manusia, seperti anak kecil yang bermain bola dengan bola yang bergerak. Islam menjelaskan bahwa orang yang kuat tidak dapat mengendalikan amarahnya dengan kekuatan fisiknya. Untuk mengendalikan amarah, Anda harus membaca istigfar, mengingat dosa, tetap diam, duduk, dan berjabat tangan dengan mereka yang membuat marah.

    Pintu tigabelas Cinta dunia, Setan dapat dengan mudah mengontrol orang-orang yang mencintai dunia terlalu banyak. Banyak yang tergoda untuk mengumpulkan kekayaan sebanyak mungkin, tetapi tidak pernah memberikan hartanya kepada orang yang berhak mendapatkannya.

    Pintu empat belas Keserakahan adalah bagian dari sikap Setan yang menyesatkan terhadap manusia. Tampaknya telah dilupakan bahwa keserakahan manusia membawa kekayaan ke dalam kubur, meskipun sebenarnya tidak. Keserakahan inilah yang membuat manusia melupakan Tuhan.

    Saat Syetan Menyesatkan Manusia Apakah Pernah Menyerah?

    Parahnya, Setan selalu menakut-nakuti orang dengan masalah kemiskinan dan kemelaratan, jadi dia akan selalu tidak melihat pada orang lain. Karena jika diberikan kepada orang yang tepat maka kekayaan akan berkurang dan yang miskin akan jatuh.

    Dalam ayat-ayat Al Qur'an, Allah berfirman: "Jangan berjalan di bumi ini dengan kesombongan, karena kamu tidak akan pernah bisa menembus bumi, dan kamu tidak akan pernah mencapai ketinggian gunung." Manusia terkadang sombong, yaitu menolak kebenaran dan merendahkan orang lain

    Pintu limabelas Senang dipuji, salah satu ciri manusia yang cenderung dibawa ke jalan setan adalah menyukai pujian dari manusia lain. Ketika pujian muncul, karakter Ujub tumbuh dalam diri manusia, yang mengecualikan Allah dalam pujian itu.

    Ketika manusia memiliki kemampuan yang berlebihan maka kecenderungan untuk menunjukkannya sangat besar, karena harus dipahami bahwa hal tersebut menunjukkan salah satu pintu masuk setan untuk menenggelamkan manusia. Panik dan mengeluh, mereka mengeluh secara berlebihan ketika manusia diberikan cobaan, tetapi ketika manusia mendapatkan kesenangan mereka bertindak sangat menyedihkan.

    © Copyright - Ruqyah di Cirebon